Posted by: Yoga PS | 24 May 2011

Takmir Masjid dan Kupu-Kupu Buku yang Mengubah Hidupku

Kawan, jangan pernah meremehkan setiap kebaikan yang engkau lakukan. Sekecil apapun kebaikan itu. Karena melakukan kebaikan bagaikan menanam bunga. Dimulai dari bibit kecil, lalu tumbuh menjadi tunas yang mungil. Kebaikan membutuhkan pupuk keikhlasan untuk menghasilkan kuncup. Ia juga harus diberi air kesabaran agar akar-akarnya bisa tumbuh semakin kuat, batangnya semakin kokoh, dan kelopaknya mulai lahir.

Kupu-kupu Cupu

Kupu-kupu Cupu

Bibit kebaikan akan bermekaran menjadi bunga kebaikan. Mengundang makhluk-makhluk baik untuk mendekat. Kupu-kupu akan datang. Hinggap dikelopak tanpa merusak. Bercanda dengan putik dan benang sari. Bertanya basa-basi, “Bagaimana kabarmu hari ini?”.

Si Kupu lalu memasukkan antena dikepala guna menghisap nektar sambil tersenyum lalu berkata, “Baik-baik ya kecil” dan tak lupa memberi kecup untuk si kuncup.

Kupu-kupu yang baik. Membawa sari bunga yang baik. Sekaligus membantu penyerbukan sang bunga yang baik tadi. Bunga yang ikhlas dan tidak pernah berpikir, “Apa yang akan kau berikan padaku kupu-kupu?”.

Itulah yang alam ajarkan. Itulah yang Tuhan tuliskan. Kebaikan dengan keikhlasan akan menghasilkan kebaikan dengan keindahan. Dalam tujuh kali lipatan.

Dan kau takkan pernah tahu efek lanjutan dari kebaikan yang telah kau lakukan, Kawan. Seperti yang saya alami 11 tahun yang lalu.

Takmir Masjid

Sebelas tahun yang lalu (tahun 2000), saya masih siswa SLTP di Sidoarjo. Ketika itu siang hari. Saya baru saja pulang sekolah dan sedang membeli mie ayam di alun-alun Sidoarjo. Lalu saya sholat di Masjid Agung Sidoarjo. Setelah selesai dan sedang memakai sepatu, tiba-tiba datang takmir masjid menghampiriku. Lalu menyerahkan sebuah buku.

“Dibaca ya Dik”.

Saya masih bingung. Ragu-ragu. Mengapa ia datang kepadaku lalu “memilihku”? Dan buku apa pula itu? Saya menerimanya. Membolak-baliknya.

“Bawa aja, balikinnya gampang nanti”

What? Without any collateral? Tanpa jaminan apa-apa? Tanpa kartu anggota dan semacamnya? Apa yang terjadi jika saya mati dan tidak kembali? Oh maaf saya terlalu melankolis. Apa yang terjadi jika saya membawa kabur buku ini dan tak kembali lagi?

“Nanti kalau mau baca-baca, main aja ke lantai dua ya”. Kata pak Takmir yang sudah saya lupa wajahnya, tapi masih saya ingat terus kebaikannya.

Buku apa yang takmir tadi berikan? Buku kecil. Tipis. Covernya hijau dengan tulisan kuning. Kertasnya juga berwarna agak kuning. Biografi John D. Rockefeller!!! Siapa pula itu Rockefeller? Kalau The Rock di WWF (gulat itu loh…) saya tahu. Dan mengapa dia tidak memberikan buku-buku agama kepadaku? Seperti:

“Kumpulan Hadist Riwayat Fulan bin fulan…”

“Keajaiban Sholat Malam…”

“Keajaiban Tidak Sholat…” (Minta digerebek FPI ya Mas? :P)

Never mind. Buku yang sudah ditangan akhirnya kubawa pulang. Kubaca-baca sambil tiduran. Dan saya seperti menemukan pencerahan…

Rockefeller

Kawan, sekali lagi, kau takkan pernah tahu dampak dari kebaikan yang pernah engkau lakukan. Biografi Rockefeller tadi telah membuka mataku. Menerangi selimut tabir tentang takdirku. Membangkitkan kesadaran tentang panggilan jiwaku. Akhirnya, aku tahu apa yang akan kulakukan dengan hidupku!!!.

Buku itu menceritakan perjalanan hidup Rockefeller. Memulai dari bawah. Menjadi pedagang, memulai bisnis, dan suka duka yang dialaminya. Ia adalah orang terkaya sejagad raya. Raja minyak yang saking gedenya, perusahaan itu (Standard Oil) harus dipecah-pecah. Jika harta Rockefeller di present value menjadi nilai sekarang, maka Bill Gates dan Warren Buffet bisa disebut orang miskin.

Buku kecil pemberian takmir tadi memberikanku dua hal: cita-cita baru dan kecintaanku pada buku.

Karena sejak kecil saya bercita-cita menjadi arkeolog. Gara-gara doyan nonton Indiana Jones dan Tin-tin. Hidup sepertinya menyenangkan jika dipenuhi petualangan. Tapi buku tipis tadi menghapus kenangan indah bersama fosil-fosil dan artefak kuno. Sekarang dan selanjutnya, saya ingin jadi pengusaha!!!.

Saya jadi doyan membaca buku-buku bisnis. Ikut student company program (hey anak2 Descom, I miss you guys!) dari Junior Achievement International. Menjadi direktur pemasaran saat berumur 16 tahun. Mencoba berbisnis dan berjualan apa saja. Saya pernah berjualan buku bekas, bunga, makanan, kaos, telor bebek, sepeda motor, sampai menjadi pedagang asongan!. Buku dari takmir itu pula yang membuat saya memilih kuliah di fakultas ekonomika dan bisnis dan terus berusaha nyambi jadi pengusaha karbitan selama dikampus. Tapi koq bangkrut melulu ya. Hehehe.

Kupu-kupu Buku

Sejak pertemuan itu saya jadi rajin main ke Masjid Agung Sidoarjo. Ke lantai dua dan mengobrak-abrik perpustakaan yang ada. Buku kedua yang ditawarkan oleh sang takmir masjid baik hati adalah 100 Tokoh yang Mengubah Dunia karya Michael H. Hart. Entah mengapa ia merekomendasikan buku berat itu. Mungkin karena Muhammad diletakkan di nomer satu?

Yang jelas, saya jadi lebih sering membaca buku-buku umum. Tertawa dengan humor sufi, berkenalan dengan tasawuf, menggali sejarah peradaban Islam. Selamat tinggal Martin Kanginan dan pelajaran fisika yang membosankan. Hahaha. Mungkin penyebab minat baca kalangan pelajar rendah adalah, karena mereka dipaksa membaca topic yang mereka tidak suka. Membaca tanpa kebebasan dan keingintahuan yang penuh rasa penasaran. Hanya demi nilai dan persiapan ujian.

Saya? Masa bodoh dengan buku-buku pelajaran. Nilai ujian saya selalu pas-pasan (termasuk pas kuliah :D). Tapi saya menikmati proses pembelajaran kehidupan. Saya membaca apa yang ingin saya baca. Saya akan mencari tahu apa yang ingin saya tahu. Disaat teman-teman saya bergelut dengan rumitnya matematika, bahasa latin biologi, hafalan ekonomi, atau njelimetnya geografi, saya malah asik bertamasya ke alam pemikiran antah berantah.

Terbang bersama buku-buku yang berubah menjadi kupu-kupu. Mendatangi taman pencarian. Mencari bunga kebijaksanaan, menghisap nectar pengetahuan, memuaskan dahaga keingintahuan. Petualangan yang selalu berujung pada rasa kecilnya nilai kemanusiaan dan tak terhingganya keagungan Tuhan.

James Bond

Kawan, saya percaya masih banyak orang baik di akhir zaman seperti saat ini. Masih banyak orang yang berdoa dengan khusyu’, menyebut nama Tuhannya dengan lembut, dan membantu saudaranya dengan tulus. Saya percaya ada banyak orang yang namanya tak pernah disebut-sebut manusia, tapi digaungkan oleh malaikat di langit. Karena orang-orang ikhlas macam mereka, Kawan, melakukan kebaikan tanpa mengharapkan pencatatan.

Takmir masjid itu, Kawan. Sudah 9 tahun saya ingin bertemu dengannya. Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih atas buku-buku pinjamannya. Takmir masjid yang sudah mengembalikan masjid sebagai pusat kebijaksanaan. Bukan hanya tempat peribadatan. Apalagi arena peristirahatan. Karena dizaman keemasan dahulu, Kawan, masjid juga menjadi pusat pengetahuan. Tempat orang-orang berkumpul dan berbagi ilmu guna membangun peradaban.

Saya tak pernah bertanya siapa namanya. Dan keadaan memaksa saya tidak bisa terus dekat dengannya. Saat kelas 3 menjelang UNAS, kesibukan les ini itu juga menyita waktuku. Bayangkan saja, kudu berangkat dari rumah jam 6 pagi, disekolah hingga jam 1, bimbingan belajar hingga jam 3, lalu les lagi di LBB hingga jam 6 sore!. Ngalahin orang kantoran yah. Hehehe.

Meskipun saya sering berdoa agar bisa mati muda, jika Tuhan memberikan umur panjang, saya ingin menjadi JAMES BOND ketika pensiun nanti. Karena saya memimpikan masyarakat yang mencintai pengetahuan dan berusaha mengejar ketertinggalan peradaban. Berhenti menyalahkan pihak luar dan tidak hidup dalam dongeng kejayaan masa lalu.

Saya hanya ingin “membalas” kebaikan takmir tanpa nama yang memberiku buku dan mengubah pandangan hidupku. Karena seperti diawal, Kawan, kau takkan pernah tahu manfaat dari kebaikan yang telah kau lakukan. Sekecil-kecilnya kebaikan yang mampu engkau lakukan.

Ngomong-ngomong, apa itu JAMES BOND??? James Bond adalah profesi impian saya saat tua:

JAga MESjid and keBOND!!!.

sumber gambar

sumber gambar

sumber gambar


Responses

  1. Yoga… ku link ya blognya.. tulisanmu bagus, as always..

  2. […] dia link-nya — Takmir Masjid dan Kupu-Kupu Buku yang Mengubah Hidupku – -7.756928 […]

  3. mangga tante

  4. 😀

  5. Semoga bisa menjadi James Bond dan wirausahawan muda yang sukses😀

  6. ga penasaran wat cari tau Takmir mesjidnya sekarang? kan ga pernah ada kata terlambat, hehehe… eniwei.. tulisannya emang bagus..🙂

  7. tulisannya, seperti yang disarankan narablog mbak rifqiamalia, memang bagus :’) terharu,..

  8. aduh biasa aja tante @_@

  9. […] ilmu dan buku bagi mereka yang benar-benar tidak mampu. Saya juga ingin membalas kebaikan takmir masjid yang memberikan sebuah buku dan telah mengubah hidup saya. Yang sampai sekarang saya tidak pernah bertemu lagi […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: