Posted by: Yoga PS | 13 July 2011

Tuhan Tidak Datang Hari ini

Petang itu Konrad si tukang sepatu pulang kerja lebih awal. Ia lalu membersihkan seluruh rumah, terutama ruang tamu, memanggang roti, mengolah daging, dan menyiapkan minuman. Pendeknya, semua pekerjaan rumah yang selama ini jarang dilakukan, kini ia bereskan. Ia sengaja menyuruh sang istri dan anaknya untuk menginap dirumah mertua. Karena Konrad sedang menunggu tamu istimewa.

“Tuhan akan datang”, begitulah pesan dalam mimpinya semalam. Mimpi itu sendiri hanyalah kegelapan dengan suara misterius yang mengatakan Tuhan akan bertamu kerumah Konrad esok sore. Entah dalam wujud apa. Dan sepanjang sore gerimis tak berhenti. Udara dingin sekali. Konrad terus menanti Tuhan sambil merebus teh. Namun Tuhan belum datang juga.

Konrad hanyut dalam pikirannya sendiri, kebaikan Tuhan begitu istimewa kepadanya. “Biar tak sekolah tinggi, aku bisa punya bengkel sepatu. Meski yatim piatu, aku diberi istri cantik dan sepasang anak. Meski tak tampan, senyumku disukai penduduk kota. Meski tak punya kenalan pejabat, usahaku maju terus”. Konrad tenggelam dalam lamunan kilas-balik menampilkan seluruh babak kehidupannya, sambil terus memuji kebaikan Tuhan.

Tiba-tiba terdengar ketukan di pintu. Pasti itu Tuhan!. Konrad bergegas membukanya. Ternyata tukang pos yang kehujanan. Konrad mempersilahkan Pak Pos berteduh dan menghidangkan teh yang disiapkannya untuk Tuhan. “Terima kasih Pak Konrad, teh yang nikmat ini menghangatkan tubuhku”, kata tukang pos sambil pamit.

Saat mengantar Pak Pos keluar, Konrad melihat seorang gadis kecil menangis. Rupanya ia tersesat. Konrad memutuskan mengantar gadis ini sampai ke rumahnya. Ditempelkannya pesan dipintu dengan kertas merah jambu.

“Tuhan, tolong tunggu sebentar, ada keperluan mendadak. Aku segera kembali!”

Menjelang malam Konrad akhirnya pulang. Dari kejauhan terlihat pintu rumahnya terbuka. Rianglah hati Konrad.

“Tuhan sudah menungguku!” serunya dalam hati.

Tapi saat ia masuk ternyata tetangganya terbaring diruang tamu dengan penuh luka. Ia habis berkelahi dengan penjahat yang berniat merampok. Pria itu menggigil kena infeksi. Hingga jauh malam Konrad dan beberapa warga berjuang mengobati dan merawat luka-luka pria malang itu.

Malam semakin larut. Tetangganya telah pulang. Konrad sangat lelah. Ia merebahkan tubuhnya di kamar. Tapi ia berusaha tidak tidur. Tuhan belum juga datang menjelang dini hari. Sambil menunggu, Ia mulai bertanya-tanya soal mimpi misterius semalam. Mimpi itu pasti perbuatan setan. Terbukti Tuhan tidak datang hari ini.

Akhirnya ia tak kuat lagi. Konrad terlelap. Tak sengaja ia bermimpi aneh yang serupa. Kegelapan disertai suara misterius,

“Apa yang kau cari Konrad? Bukankah Tuhan datang hari ini?”

Tiba-tiba Konrad terbangun, fajar telah menyembul tinggi. “Aduh, Tuhan pasti datang selagi tidur, aku telah mengecewakan Tuhan, mengapa aku tertidur?” sesalnya. Karena mimpi tadi jelas-jelas berkata, Tuhan telah datang hari ini.

Sambil bangun dan berjalan gontai, Konrad berjalan ke arah ruang tamu. Dilihatnya cangkir bekas pak pos yang belum sempat dicuci, kertas pesan merah jambu untuk Tuhan, dan perban penuh darah yang digunakan untuk merawat tetangganya. Sinar matahari pagi menembus jendela dan mengenai kening Konrad. Tiba-tiba ia tersenyum. Seperti menemukan jawaban. Pencerahan.

Konrad tersadar. Rahmat dan kehadiran Tuhan ada dalam perbuatan. Perbuatan penuh kebaikan. Kebaikan sederhana lewat kerja-kerja yang sederhana. Sungguh sederhana…

ian Britton - FreeFoto.com

ian Britton - FreeFoto.com

(*Terinspirasi dari 8 Etos Kerja Professional karya Jansen Sinamo (2009). Beberapa bagian cerita sengaja saya ubah.

Responses

  1. tenyata Tuhan bisa (datang lewat) ngeblog juga..

  2. klo yang ngeblog mah setan… hehehhe

  3. ahahaha iya, boleh lah anda setanp

    lagian manusia bisa lebih kejam dari setan kan

  4. wah nyebut diri sendiri donk…

  5. inspiratif.menarik.aktual.memghibur

    sukasukasuka


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: